Rusia Menuduh AS Akan Melakukan Serangan Nuklir di Tengah Ketegangan Masalah Ukraina

- 24 November 2021, 07:46 WIB
Tuduhan Rusia datang pada saat ketegangan tinggi dengan AS atas Ukraina.
Tuduhan Rusia datang pada saat ketegangan tinggi dengan AS atas Ukraina. /Reuters

ZONA PRIANGAN - Menteri pertahanan Rusia pada Selasa menuduh pembom AS sedang melatih serangan nuklir ke Rusia dari dua arah yang berbeda awal bulan ini dan mengeluh bahwa pesawat-pesawat itu datang dalam jarak 20 km (12,4 mil) dari perbatasan Rusia.

Namun Pentagon mengatakan latihannya diumumkan secara terbuka pada saat itu dan mematuhi protokol internasional.

Tuduhan Moskow datang pada saat ketegangan tinggi dengan Washington atas Ukraina, dengan pejabat AS menyuarakan keprihatinan tentang kemungkinan serangan Rusia terhadap tetangga selatannya - sebuah saran yang dibantah oleh Kremlin sebagai sesuatu yang salah.

Baca Juga: Samm, Kucing Oregon Berusia 26 Tahun Bisa Jadi Adalah yang Tertua di Dunia

Moskow pada gilirannya menuduh Amerika Serikat, NATO dan Ukraina berperilaku provokatif dan tidak bertanggung jawab, menunjuk pada pasokan senjata AS ke Ukraina, penggunaan pesawat tak berawak Turki oleh Ukraina terhadap separatis yang didukung Rusia di Ukraina timur, dan latihan militer NATO di dekat perbatasannya.

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan bahwa Moskow telah mencatat peningkatan signifikan dalam aktivitas pembom strategis AS, yang katanya telah melakukan 30 penerbangan dekat dengan Rusia bulan ini. Itu, katanya, 2,5 kali lipat dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Shoigu secara khusus mengeluhkan apa yang dia katakan sebagai simulasi serangan nuklir AS terhadap Rusia awal bulan ini, seperti dikutip ZonaPriangan dari NDTV, 24 November 2021.

Baca Juga: Ikatan Cinta Rabu 24 November 2021: Jejak Kejahatan Irvan Tertinggal di Makam, Hati Katrin Tertutup bagi Rendy

"Menteri pertahanan menggarisbawahi bahwa selama latihan militer AS 'Global Thunder', 10 pembom strategis Amerika berlatih meluncurkan senjata nuklir melawan Rusia dari arah barat dan timur," kata Shoigu seperti dikutip dalam pernyataan kementerian pertahanan.

Halaman:

Editor: Didih Hudaya ZP

Sumber: NDTV


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X