Dua Rumah Sakit di China Ditutup Ditengah Lonjakan Covid-19, Menolak Perawatan Pasien karena Aturan Pandemi

- 14 Januari 2022, 15:01 WIB
Dua rumah sakit di China ditutup ditengah lonjakan Covid-19.
Dua rumah sakit di China ditutup ditengah lonjakan Covid-19. /Reuters

ZONA PRIANGAN - Dua rumah sakit di kota Xi'an yang di'lockdown', termasuk satu rumah sakit yang menolak merawat seorang wanita hamil delapan bulan yang kemudian keguguran, telah ditutup, sementara mereka "memperbaiki" kesalahan, kata pihak berwenang pada Kamis, 13 Januari 2022.

Kota bersejarah itu, salah satu dari beberapa kota di China yang mengalami wabah virus corona, telah menjalani isolasi mandiri yang ketat selama tiga minggu sejalan dengan strategi "nol-Covid" Beijing.

Pejabat tinggi kesehatan terpaksa meminta maaf pada pekan lalu setelah unggahan media sosial yang menyedihkan, termasuk foto dan video wanita yang duduk di bangku plastik di luar Rumah Sakit Gaoxin dalam genangan darah, memicu kemarahan atas pemberlakuan aturan yang keras di kota besar itu.

Baca Juga: 'Ikatan Cinta' Jumat 14 Januari 2022: Rendy Semakin Nekat dan Berani Irvan Lenyapkan Iqbal dan Bukti Sekaligus

Dia ditolak perawatan karena tes Covid-19 negatifnya turun sedikit di luar persyaratan 48 jam.

Dalam insiden terpisah di rumah sakit kedua, seorang warga Xi'an mengatakan ayahnya meninggal pada pekan lalu setelah dia tidak bisa mendapatkan perawatan medis untuk penyakit jantung karena "aturan terkait pandemi".

Kedua rumah sakit telah diberi peringatan dan "menangguhkan operasi selama tiga bulan untuk perbaikan", dan hanya akan diizinkan untuk dibuka kembali setelah mendapat persetujuan.

Baca Juga: Ratu Inggris Mencopot Gelar Militer Pangeran Andrew demi Marwah Kerajaan di tengah Kasus Pelecehan Seksual

Komisi kesehatan kota mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Kamis bahwa kedua rumah sakit itu "gagal melakukan tugas mereka menyelamatkan nyawa dan menyelamatkan yang terluka".

Halaman:

Editor: Didih Hudaya ZP

Sumber: AFP


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network