Rusia Kerahkan Sistem Nuklir Hipersonik Prometheus untuk Hadapi Manuver NATO di Ukraina

- 22 Juni 2022, 16:16 WIB
Sistem rudal anti-pesawat S-500 Rusia dirancang untuk menjatuhkan pesawat dan rudal musuh hingga ketinggian 125 mil.*
Sistem rudal anti-pesawat S-500 Rusia dirancang untuk menjatuhkan pesawat dan rudal musuh hingga ketinggian 125 mil.* /East2West/

ZONA PRIANGAN - Presiden Rusia, Vladimir Putin menyatakan, dirinya tidak akan ragu untuk memperpanjang perang di Ukraina.

Bahkan dengan memegang prinsip "Sejarah Rusia", Vladimir Putin akan meluaskan invasi kepada negara-negara yang menentang Kremlin.

Negara bekas Uni Soviet yang tidak lagi menjadi sekutu Moskow, akan menjadi target berikutnya dari invasi Rusia.

Baca Juga: NATO Pasok Ukraina dengan Panzerhaubitze 2000, Pasukan Rusia Makin Terancam oleh Gempuran Howitzer

Untuk mewujudkan misinya, Vladimir Putin akan mengerahkan sistem nuklir hipersonik 'Prometheus' yang mematikan.

Bukan saja kepada bekas negara Uni Soviet, peringatan Putin disampaikan kepada sejumlah negara lain, termasuk Inggris.

Dalam pidatonya kepada lulusan militer di Moskow, dia mengungkapkan rencana Rusia untuk menyebarkan sistem senjata canggih.

Baca Juga: Ukraina Menunggu Kehancuran, Enam Kapal Induk Rusia Siapkan 28 Serangan Rudal Jelajah dari Laut Hitam

Dia berkata: "Kami akan terus mengembangkan dan memperkuat angkatan bersenjata kami, dengan mempertimbangkan potensi ancaman dan risiko militer, dan berdasarkan pelajaran dari konflik bersenjata modern, dan meningkatkan kekuatan tempur mereka."

Halaman:

Editor: Parama Ghaly

Sumber: The Sun


Tags

Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

x