Upacara Pemakaman 24 Jam untuk Pele di Santos, FIFA Berjanji akan Memberi Penghargaan

- 3 Januari 2023, 20:42 WIB
Legenda sepak bola Brasil Pele terlihat di peti matinya, di lapangan bekas klubnya di stadion Vila Belmiro Santos.
Legenda sepak bola Brasil Pele terlihat di peti matinya, di lapangan bekas klubnya di stadion Vila Belmiro Santos. /REUTERS/Carla Carniel

ZONA PRIANGAN - Kota pantai Brazil, Santos, yang dikenal sebagai rumah bagi keberhasilan sepak bola yang luar biasa selama karier timnya oleh bintang olahraga besar Pele, mulai mengucapkan selamat tinggal pada pahlawannya pada Senin dengan pemakaman selama 24 jam.

Warga berbaris untuk melihat mayat Pele dalam peti mati terbuka di tengah lapangan di stadion Vila Belmiro, rumah dari Klub Sepak Bola Santos. Pele meninggal pada Kamis pada usia 82 tahun setelah berjuang melawan kanker kolon.

"Pele meninggalkan jutaan penggemar Santos di seluruh negara kami. Dia adalah pencipta sepak bola Brazil," kata Antonio da Paz, seorang penggemar di luar stadion untuk upacara memperingati yang dimulai pada pukul 10 pagi (1300 GMT), dikutip ZonaPriangan.com dari Reuters.

Baca Juga: Pembalap Rally Ken Block Meninggal dalam Kecelakaan Skuter Salju di Usia 55 Tahun

Presiden FIFA, Gianni Infantino, adalah salah satu yang pertama tiba untuk layanan tersebut dan mengatakan akan meminta setiap negara untuk memberi nama stadion setelah Pele, satu-satunya orang yang memenangkan Piala Dunia tiga kali sebagai pemain.

"Pele adalah abadi," kata Infantino kepada para wartawan.

"FIFA pasti akan memberi penghargaan kepada 'raja' yang sudah selayaknya mendapatkan penghargaan. Kami telah meminta semua asosiasi sepak bola di dunia untuk mengheningkan cipta sebelum pertandingan dan juga akan meminta mereka, 211 negara, untuk memberi nama stadion setelah Pele. Generasi masa depan harus tahu dan mengingat siapa Pele," ujarnya.

Baca Juga: Bagaimana Pembalap MotoGP Mencari Dukungan Finansial untuk Mendukung Karier Mereka

Edson Arantes do Nascimento, nama asli Pele, lahir pada tahun 1940 di kota kecil Tres Coracoes, tetapi pindah ke Santos pada tahun 1956 dan tinggal di sana selama sebagian besar hidupnya.

Halaman:

Editor: Toni Irawan

Sumber: Reuters


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Berita Pilgub