Topan Freddy: Menguak Fakta-fakta Menarik di Balik Badai Pemecah Rekor

- 15 Maret 2023, 01:04 WIB
Cabang-cabang pohon bergoyang saat topan Freddy menerjang, di Quelimane, Zambezia, Mozambik, 12 Maret 2023, dalam tangkapan layar yang diambil dari video selebaran.
Cabang-cabang pohon bergoyang saat topan Freddy menerjang, di Quelimane, Zambezia, Mozambik, 12 Maret 2023, dalam tangkapan layar yang diambil dari video selebaran. /UNICEF Mozambik/2023/Alfredo Zuniga/Handout via REUTERS

ZONA PRIANGAN - Topan tropis Freddy menerjang pesisir pantai Afrika bagian selatan untuk kedua kalinya pada akhir pekan lalu. Akibatnya, korban tewas mencapai lebih dari 220 orang di Malawi, Mozambik, dan Madagaskar. Badai ini memecahkan setidaknya satu rekor dan dapat memecahkan dua rekor lagi, kata para ahli meteorologi.

Perubahan iklim membuat lautan semakin hangat, sehingga energi panas dari permukaan air memicu badai yang lebih kuat.

Freddy memegang rekor akumulasi energi siklon (ACE) tertinggi, sebuah ukuran yang didasarkan pada kekuatan angin badai selama masa hidupnya, dibandingkan badai mana pun di belahan bumi selatan dan mungkin di seluruh dunia.

Baca Juga: Arkeolog Menemukan Rempah-rempah Berusia 500 Tahun yang Terawetkan dengan Baik di Kapal Karam Baltik

Freddy telah menghasilkan akumulasi energi topan yang sama besarnya dengan rata-rata musim badai Atlantik Utara, yang terjadi selama satu musim badai penuh.

Freddy juga mungkin telah memecahkan rekor sebagai topan tropis terlama yang pernah tercatat. Rekor saat ini dipegang oleh badai 31 hari pada tahun 1994. Freddy pertama kali terbentuk pada 6 Februari dan melakukan pendaratan kedua di pantai Mozambik pada 11 Maret, 34 hari kemudian.

Freddy tampaknya telah memecahkan rekor dunia untuk serangan intensifikasi cepat terbanyak, yang didefinisikan sebagai peningkatan kecepatan angin sebesar 35 mil per jam dalam jangka waktu 24 jam.

Baca Juga: Ilmuwan Mengungkap Koridor Tersembunyi di Piramida Agung Giza

Freddy mengalami tujuh siklus intensifikasi cepat yang terpisah, menurut perkiraan satelit. Organisasi Meteorologi Dunia akan membentuk komite ahli untuk memeriksa rekor ini, dan juga rekor-rekor lainnya.

Halaman:

Editor: Toni Irawan

Sumber: Reuters


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Pemilu di Daerah

x