Para Pengiklan Minta Jaminan dari TikTok, Menyusul Potensi Pelarangan di Amerika Serikat

- 24 Maret 2023, 05:31 WIB
Logo aplikasi TikTok terlihat dalam ilustrasi yang diambil pada tanggal 22 Agustus 2022.
Logo aplikasi TikTok terlihat dalam ilustrasi yang diambil pada tanggal 22 Agustus 2022. /REUTERS/Dado Ruvic/Illustration/File Photo

ZONA PRIANGAN - Para pengiklan meminta jaminan dari TikTok, aplikasi viral yang membantu mengantarkan gelombang video berdurasi pendek di media sosial, karena perusahaan milik Cina ini kembali menghadapi potensi pelarangan di AS karena masalah keamanan nasional.

Ketika Chief Executive Officer TikTok, Shou Zi Chew, memberikan kesaksian di depan Kongres untuk pertama kalinya pada hari Kamis, para pengiklan akan mengamati dengan seksama kemunculannya untuk mendapatkan berita dan juga reaksi dari para anggota parlemen, kata beberapa agensi iklan kepada Reuters.

Pendapatan iklan TikTok di Amerika Serikat diperkirakan akan mencapai $6,83 miliar atau sekitar Rp103 triliun pada tahun ini, dari $780 juta atau sekitar Rp11,7 triliun di tahun 2020, menurut perusahaan riset Insider Intelligence.

Baca Juga: Teknologi OpenAI Membuat Microsoft Bing Kembali Punya 'Darah' dalam Persaingan Mesin Pencari dengan Google

Aplikasi ini, yang dimiliki oleh ByteDance China dan sangat populer di kalangan pengguna yang lebih muda, sekarang memiliki 150 juta pengguna bulanan di AS, kata perusahaan itu pada hari Selasa.

Perusahaan ini menghadapi desakan dari anggota parlemen yang menekan pemerintahan Biden untuk melarang aplikasi ini karena kekhawatiran bahwa data pengguna Amerika dapat jatuh ke tangan pemerintah China.

Dalam diskusi baru-baru ini dengan para pembeli iklan, perwakilan TikTok tetap berpegang teguh pada poin-poin yang dibicarakan perusahaan. Karyawan TikTok telah memainkan rencana yang sedang berlangsung untuk memisahkan data pengguna Amerika dan menyimpannya di negara tersebut.

Baca Juga: H800, Edisi 'Tweak' dari Chip Andalan Nvidia H100 untuk Tujuan Ekspor ke Cina

Data tersebut akan disimpan di sebuah divisi baru bernama U.S. Data Security (USDS), yang akan diawasi oleh perusahaan teknologi AS Oracle, sebuah upaya yang dijuluki Project Texas.

Halaman:

Editor: Toni Irawan

Sumber: Reuters


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Berita Pilgub