Audiensi Kongres TikTok: CEO Shou Zi Chew Dicecar Pertanyaan oleh Anggota Parlemen Amerika Serikat

- 24 Maret 2023, 06:29 WIB
Kepala Eksekutif TikTok Shou Zi Chew tampak memperhatikan saat ia memberikan kesaksian di depan sidang Komite Energi dan Perdagangan DPR.
Kepala Eksekutif TikTok Shou Zi Chew tampak memperhatikan saat ia memberikan kesaksian di depan sidang Komite Energi dan Perdagangan DPR. /REUTERS/Evelyn Hockstein

ZONA PRIANGAN - Anggota parlemen AS pada hari Kamis mengecam kepala eksekutif TikTok tentang potensi pengaruh Cina atas platform tersebut dan mengatakan bahwa video-video pendeknya merusak kesehatan mental anak-anak, yang mencerminkan keprihatinan bipartisan atas kekuatan aplikasi tersebut terhadap rakyat Amerika.

Kesaksian CEO Shou Zi Chew di depan Kongres tidak banyak membantu meredakan kekhawatiran AS terhadap perusahaan induk TikTok yang berbasis di Cina, ByteDance, dan menambahkan momentum baru pada seruan para anggota parlemen untuk melarang platform tersebut secara nasional.

Selama lebih dari lima jam memberikan kesaksian, Chew berulang kali menyangkal bahwa aplikasinya berbagi data atau memiliki hubungan dengan Partai Komunis Cina dan menyatakan bahwa platform ini melakukan segalanya untuk memastikan keamanan bagi 150 juta penggunanya di Amerika Serikat.

Baca Juga: Para Pengiklan Minta Jaminan dari TikTok, Menyusul Potensi Pelarangan di Amerika Serikat

Chew mengatakan bahwa TikTok selama lebih dari dua tahun telah "membangun apa yang disebut sebagai firewall untuk menutup data pengguna AS yang terlindungi dari akses asing yang tidak sah. Intinya adalah ini: Data orang Amerika disimpan di tanah Amerika, oleh perusahaan Amerika, diawasi oleh personil Amerika," kata Chew.

Namun, tidak ada satu pun anggota parlemen yang memberikan dukungan kepada TikTok atau simpati atas jaminan Chew, karena mereka menganggap jawabannya tentang Cina mengelak dan menyuarakan keprihatinan atas kekuasaan yang dimiliki aplikasi tersebut terhadap anak-anak AS.

Pihak lain menuduh TikTok mempromosikan konten yang mendorong gangguan makan di kalangan anak-anak, penjualan obat-obatan terlarang, dan eksploitasi seksual.

Baca Juga: Teknologi OpenAI Membuat Microsoft Bing Kembali Punya 'Darah' dalam Persaingan Mesin Pencari dengan Google

"TikTok dapat dirancang untuk meminimalkan bahaya bagi anak-anak, tetapi keputusan dibuat untuk secara agresif membuat anak-anak kecanduan atas nama keuntungan," kata Perwakilan Kathy Castor, seorang anggota Partai Demokrat, pada sidang komite Energi dan Perdagangan DPR, dikutip ZonaPriangan.com dari Reuters.

Halaman:

Editor: Toni Irawan

Sumber: Reuters


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Berita Pilgub