Raja Charles: Penampilan Publik Pertamanya setelah Diagnosa Kanker

- 30 Maret 2024, 06:30 WIB
Raja Charles saat ini sedang menjalani perawatan kanker.
Raja Charles saat ini sedang menjalani perawatan kanker. /Reuters

ZONA PRIANGAN - Raja Charles dijadwalkan untuk membuat penampilan publik pertamanya dalam acara kerajaan sejak diagnosis kanker pada hari Minggu, namun kemungkinan absennya putra, Pangeran William, dan istri pewarisnya, Kate, akan menyoroti seberapa terkikisnya monarki tersebut.

Puri Buckingham mengatakan bahwa sang monarki berusia 75 tahun akan menghadiri ibadah tradisional Minggu Paskah di Kastil Windsor bersama istri, Ratu Camilla, salah satu acara tahunan yang biasanya dihadiri oleh seluruh anggota senior keluarga kerajaan.

Namun, William, Kate, dan anak-anak mereka George, 10 tahun, Charlotte, 8 tahun, dan Louis, 5 tahun, tidak akan menghadiri acara tersebut setelah Putri Wales mengungkapkan minggu lalu bahwa dia telah memulai kemoterapi pencegahan untuk kanker setelah menjalani operasi perut pada bulan Januari.

Baca Juga: Kate Middleton dan Raja Charles: Kesehatan Mereka Menjadi Sorotan Ramalan Kuno

"Raja Charles benar-benar ingin memiliki monarki yang lebih ramping ketika dia naik takhta, tetapi dia tidak pernah bisa membayangkan penurunan hingga sejauh ini," kata Erin Hill, editor senior majalah People yang mengkhususkan diri pada berita kerajaan, dikutip ZonaPriangan.com dari Reuters.

"Ini pasti akan menjadi waktu yang rumit bagi keluarga kerajaan".

Keinginan Charles untuk memiliki institusi yang lebih ramping dimaksudkan untuk menanggapi tuduhan bahwa monarki tersebut terlalu gemuk, di mana kerabat jauh yang hidup dari dana publik.

Baca Juga: Penobatan Raja Charles III: Batu Scone Kembali ke Westminster Abbey Setelah 25 Tahun

Namun, sekarang ada kesenjangan yang besar dalam lingkaran terdekatnya - terutama, dengan kepergian putra bungsunya, Pangeran Harry, 39 tahun, dan istri Meghan, Duke and Duchess of Sussex, ke Amerika Serikat tiga tahun yang lalu.

Halaman:

Editor: Toni Irawan

Sumber: New York Times Sky News People Reuters


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah