NOAA: El Nino Berakhir, La Nina Datang — Apa Artinya Bagi Cuaca Ekstrem di Indonesia?

- 14 Juni 2024, 06:12 WIB
Dalam gambar yang disediakan oleh NOAA ini, seekor ikan berenang di dekat karang yang menunjukkan tanda-tanda pemutihan di Cheeca Rocks di lepas pantai Islamorada, Florida, pada tanggal 23 Juli 2023.
Dalam gambar yang disediakan oleh NOAA ini, seekor ikan berenang di dekat karang yang menunjukkan tanda-tanda pemutihan di Cheeca Rocks di lepas pantai Islamorada, Florida, pada tanggal 23 Juli 2023. /Andrew Ibarra/NOAA via AP

ZONA PRIANGAN - Kondisi cuaca El Nino yang kuat, yang menambahkan sedikit panas ekstra pada suhu global yang sudah memecahkan rekor, telah berakhir. Sebaliknya, La Nina yang lebih dingin kemungkinan akan datang tepat pada puncak musim badai Atlantik, kata ahli meteorologi federal.

Badan Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) pada hari Kamis mengumumkan berakhirnya El Nino yang menghangatkan sebagian wilayah Pasifik tengah.

Meskipun tidak terlalu memecahkan rekor dalam kekuatannya, El Nino yang terbentuk setahun lalu telah disalahkan, bersama dengan perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia dan pemanasan laut secara keseluruhan, atas gelombang panas dan cuaca ekstrem selama 12 bulan terakhir.

Baca Juga: Pria Meninggal Akibat Gelombang Panas di Delhi: Suhu Tubuh Capai 107 Derajat Celcius

Seorang anak perempuan meminum air dari keran air mancur umum di Madrid, Spanyol, 18 Juli 2023.
Seorang anak perempuan meminum air dari keran air mancur umum di Madrid, Spanyol, 18 Juli 2023. AP Photo/Paul White, File

Saat ini dunia berada dalam kondisi netral terkait Osilasi Selatan El Nino yang penting, yang mempengaruhi sistem cuaca di seluruh dunia.

Kondisi netral berarti cuaca mendekati rata-rata jangka panjang atau normal, sesuatu yang jarang terjadi akhir-akhir ini, kata ilmuwan fisik NOAA, Michelle L’Heureux, yang merupakan peramal utama tim ENSO di agensi tersebut. Namun, kondisi ini kemungkinan tidak akan bertahan lama, tambahnya.

L’Heureux mengatakan ada kemungkinan 65% bahwa La Nina, yang mendinginkan bagian yang sama dari Pasifik dan sering kali memiliki efek sebaliknya, akan terbentuk pada periode Juli, Agustus, dan September.

Baca Juga: Pengalaman Mencekam Pembawa Acara TV Saat Pingsan Akibat Gelombang Panas

Halaman:

Editor: Toni Irawan

Sumber: AP


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Berita Pilgub