Catut Nama Bupati Sumedang untuk Dapat Anggaran, Seorang Pimpinan DPRD Dilaporkan ke Kejari

- 2 September 2020, 16:13 WIB
 ROMLI Firdaus, sedang memperlihatkan resi penerimaan aduannya dari Kejari Sumedang.*/TAUFIK ROCHMAN/KABAR PRIANGAN
ROMLI Firdaus, sedang memperlihatkan resi penerimaan aduannya dari Kejari Sumedang.*/TAUFIK ROCHMAN/KABAR PRIANGAN /

ZONA PRIANGAN - Salah satu unsur Pimpinan DPRD Kabupaten Sumedang dari Partai Golkar, kini dilaporkan ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Sumedang, dengan dugaan telah mencatut nama Bupati soal jatah anggaran sebesar Rp 1 miliar.

Pengaduan soal pencatutan nama Bupati Sumedang ini, disampaikan secara tertulis oleh warga yang mengatasnamakan Aliansi Komunitas Berpikir (AKB) Sumedang, Rabu 2 September 2020 siang.

Dimana dalam pengaduannya tersebut, ada dua poin permasalahan yang disampaikan ke pihak Kejari, pertama soal nama baik Bupati Sumedang yang sudah dicatut oleh salah seorang unsur Pimpinan DPRD, kedua mengenai tindak lanjut dari dugaan penyalahgunaan anggaran yang disebut-sebut jatah pihak terlapor itu.

Baca Juga: PKS Secara Tegas Menolak Program-program Pemerintah, Ini Alasannya

Seperti disampaikan Koordinator AKB Sumedang Romli Firdaus, S.S, kepada wartawan usai menyerahkan dokumen pengaduan ke Kejari Sumedang.

Menurut Romli, sebagai warga Sumedang dirinya tentu merasa tergerak untuk ikut memberikan partisipasi dalam hal pembangunan, dan pemerintahan yang bersih dari segala upaya pihak yang berkeinginan untuk mengambil kekayaan dari anggaran Pemda Kab. Sumedang yang mengarah pada tindak pidana korupsi.

"Makanya, setelah saya mendapat informasi soal adanya dugaan penyalahgunaan anggaran tersebut, saya langsung memberanikan diri untuk melaporkannya ke Kejaksaan," kata Romli.

Baca Juga: ASN Dilarang Beri Like di Media Sosial pada Paslon Kepala Daerah

Apalagi dugaan penyalahgunaan anggaran ini, menyebut-nyebut nama panutannya yakni Bupati Sumedang, dengan isu jatah dari Bupati untuk unsur Pimpinan di DPRD.

Halaman:

Editor: Parama Ghaly


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah